RSS

Sembilan Tipe Kecerdasan


The Nine Types of Intelligence

 






1. Naturalis intelijen ("Smart alam")

Menunjuk pada kemampuan manusia untuk membedakan antara makhluk hidup (tumbuhan, hewan) serta kepekaan terhadap fitur lain dari alam (awan, konfigurasi batu). Kemampuan ini adalah jelas nilai di masa lalu evolusi kita sebagai pemburu, pengumpul dan petani; terus menjadi sentral dalam peran tersebut sebagai ahli botani atau chef. Hal ini juga berspekulasi bahwa banyak dari masyarakat konsumen kita mengeksploitasi kecerdasan naturalis, yang dapat dikerahkan di diskriminasi antara Mobil, sneakers, jenis makeup, dan sejenisnya.

2. Musik intelijen ("Smart musik")

Musik intelijen adalah kemampuan untuk membedakan nada, irama, timbre, dan nada. Intelijen ini memungkinkan kita untuk mengenali, membuat, mereproduksi, dan merenungkan musik, seperti yang ditunjukkan oleh komposer, konduktor, musisi, vokalis, dan pendengar yang sensitif. Menariknya, sering ada koneksi afektif antara musik dan emosi; dan kecerdasan matematika dan musik dapat berbagi umum proses berpikir. Dewasa muda dengan jenis kecerdasan yang biasanya bernyanyi atau drum untuk diri mereka sendiri. Mereka biasanya cukup sadar suara orang lain mungkin terlewatkan.

3. Logis-matematika intelijen

Logis-matematika intelijen adalah kemampuan untuk menghitung, menghitung, mempertimbangkan proposisi dan hipotesis, dan melaksanakan operasi matematika yang lengkap. Hal ini memungkinkan kita untuk memahami hubungan dan koneksi dan menggunakan pemikiran abstrak, simbolik; berurutan penalaran keterampilan; dan pola berpikir induktif dan deduktif. Logis intelijen biasanya baik dikembangkan di matematikawan, ilmuwan, dan detektif. Dewasa muda dengan banyak Logis intelijen tertarik pada pola, kategori, dan hubungan. Mereka tertarik untuk masalah aritmatika, strategi permainan, dan percobaan.ini juga seperti smart dalam hal pelajaran di sekolah.

4. Eksistensial intelijen

Kepekaan dan kemampuan untuk menangani pertanyaan-pertanyaan mendalam tentang kehidupan manusia, seperti makna kehidupan, mengapa kita mati, dan bagaimana Apakah kita dapatkan disini.

5. Interpersonal intelijen

Interpersonal intelijen adalah kemampuan untuk memahami dan berinteraksi secara efektif dengan orang lain. Ini melibatkan verbal dan nonverbal komunikasi yang efektif, kemampuan untuk dicatat perbedaan antara lain, kepekaan terhadap suasana hati dan temperamen orang lain, dan kemampuan
untuk menghibur berbagai perspektif. Guru, pekerja sosial, aktor, dan politisi semua pameran interpersonal intelijen. Sekarang dengan kecerdasan semacam ini adalah pemimpin di antara rekan-rekan mereka, pandai berkomunikasi, dan tampaknya memahami perasaan orang lain dan motif.

6. Tubuh-kinestetik intelijen ("Smart tubuh")

Secara jasmaniah kinestetik intelijen adalah kemampuan untuk memanipulasi objek dan menggunakan berbagai keterampilan fisik. Intelijen ini juga melibatkan rasa waktu dan kesempurnaan keterampilan melalui mind–body union. Atlet, penari, ahli bedah, dan pengrajin menunjukkan intelijen secara jasmaniah kinestetik berkembang dengan baik.

7. Linguistik intelijen (kata Smart)

Linguistik intelijen adalah kemampuan untuk berpikir dalam kata-kata dan menggunakan bahasa untuk express dan menghargai arti yang kompleks. Kecerdasan linguistik memungkinkan kita untuk memahami urutan dan arti kata-kata dan menerapkan meta-linguistic keterampilan untuk merenungkan penggunaan bahasa. Kecerdasan linguistik kompetensi manusia paling banyak bersama dan jelas di penyair, novelis, wartawan, dan efektif pembicara publik. Dewasa muda dengan jenis kecerdasan menikmati menulis, membaca, menceritakan kisah-kisah atau melakukan teka-teki silang.

8. Intra-personal intelijen (Smart diri")

Intra-Personal intelijen adalah kemampuan untuk memahami diri sendiri dan satu pikiran dan perasaan, dan untuk menggunakan pengetahuan tersebut dalam merencanakan dan kehidupan directioning seseorang. Kecerdasan intra-Personal melibatkan tidak hanya penghargaan diri, tetapi juga dari kondisi manusia. Hal ini terbukti pada psikolog, pemimpin spiritual dan filsuf. Dewasa muda ini mungkin malu. Mereka sangat menyadari perasaan mereka sendiri dan motivasi diri.

9. Spasial kecerdasan ("Smart gambar")

Spasial intelijen adalah kemampuan untuk berpikir dalam tiga dimensi. Inti kapasitas termasuk citra mental, penalaran spasial, manipulasi gambar, grafis dan keterampilan artistik, dan imajinasi aktif. Pelaut, pilot, pematung, pelukis dan arsitek semua pameran spasial kecerdasan. Sekarang dengan kecerdasan semacam ini mungkin akan terpesona dengan labirin atau jigsaw puzzle, atau menghabiskan waktu luang menggambar atau melamun.



 Jadi, jika kalian tidak pintar dalam hal pelajaran di sekolah,jangan minder, masih ada tipe kecerdasan yang kalian miliki. So Never Give Up

cr:Psychologi fact.tumblr.com
posted by: nisa2mints.blogspot.com
Please take out with full credit!!!!

0 komentar:

Poskan Komentar

Copyright 2009 Running For Hope. All rights reserved.
Bread Machine Reviews | watch free movies online by Blogger Templates