RSS

STORY PREDEBUT ABOUT ZELO B.A.P





"Halo, saya Zelo dan nama asli saya adalah Choi Junhong. Saya lahir di Mokpo dari Jeonranam pada 15 Oktober 1996 dan saya yg termuda  dari dua putra. Mimpi precognitive kelahiran saya adalah nenek saya dari pihak ayah saya memberikan ibu saya memegang keranjang kentang raksasa. Saya pikir karena mimpi itu adalah alasan mengapa kulit saya begitu pucat (tertawa). Kakek saya dari pihak ibu saya juga memiliki mimpi precognitive kelahiran saya di bahwa ia melihat seekor naga terbang di atas atap dengan patung Budha di mulutnya. "
Karena ia masih muda, Zelo memegang tipe kepribadian di mana ia harus mencapai apa yang ingin ia lakukan. Karena dia memiliki sisi serakah yang kuat, itu mengejutkan ibunya banyak. 


"Saya pikir saya selalu berjuang sejak saya masih muda. Aku agak memiliki citra onar jadi saya akan berbaring di tengah trotoar di merengek jika ibu saya tidak membeli sesuatu yang saya inginkan. Jika aku punya pikiran selalu membutuhkan sesuatu, maka aku harus memilikinya. Tentu saja, setelah itu saya menjadi dalam kesulitan yang mendalam dari ibu saya nanti haha. "
Mimpi muda Zelo adalah untuk menjadi pemain sepak bola. Setiap musim panas, ia tidak pernah bosan dengan kelembaban di bahwa dia selalu bermain sepak bola. Ini adalah sebuah kesalahan untuk berasumsi bahwa sepak bola adalah hobi belaka sebagai semangat untuk sepakbola bersama keterampilan menyertai itu dikabarkan populer di seluruh wilayah. 


"Dalam memasuki sekolah dasar, menjadi seorang pemain sepak bola adalah mimpi saya. Saya hanya ingat bermain sepakbola setiap hari dan ketika saya berada di kelas lima, itu ke titik di mana saya dibina untuk bergabung dengan tim sepak bola pemuda dari distrik kami. Jika saya memilih untuk pergi ke jalan sepak bola menentang penyanyi saya sekarang, maka saya akan berpikir bahwa saya akan menjadi pemain sepak bola pada hari ini (tertawa). Namun, dengan ketidaksetujuan orang tua saya, saya tidak punya pilihan selain membuang mimpi saya menjadi seorang pemain sepak bola. "
Dengan orang tuanya tidak setuju dengan impiannya menjadi pemain sepak bola, Zelo mencoba memberontak seperti yang lain. Meskipun itu adalah keputusan yang dibuat oleh orang tuanya untuk niat baik dari masa depannya, Zelo masih terkejut pada usia muda. Tapi cukup cepat, Zelo mulai mengakui daya tarik dari sesuatu yang lain. 


"lalu aku  mendengarkan lagu dengan pemutar MP3 saya dan setelah bosan sepak bola, yang bisa saya pikirkan adalah koreografi  senior di televisi satu hari. Sejak itu, saya akan menyalin menari mereka dan praktek secara rinci. Ketika saya masih di rumah, saya akan berlatih di depan cermin sendirian dalam melakukan hal-hal seperti tinju mengalahkan juga. " 


"Dengan kakak saya akan belajar di luar negeri, aku terjebak pada keadaan bingung. Itu karena aku menghabiskan setiap hari dengan kakak saya bahwa saya tidak benar-benar tahu bagaimana membuat teman-teman. Ini juga salahku bahwa saya memiliki kepribadian pemalu haha. Aku ingat bermain petak-umpet dengan anak-anak muda dari lingkungan kami. "
Dan saat kelas 5 sekolah dasar zelo  dalam menghabiskan hari-harinya, itu mengenalkan bakatnya  yang diakui bakatnya di mana dia diperkenalkan ke akademi yang terletak di Gwangju. Hal ini juga terkenal karena Seungri Big Bang telah menghadiri akademi yang sama. 


"Pada kelas 5 sd, saya diperkenalkan ke akademi yang senior yang Seungri hadir di Gwangju dan saya dikritik banyak untuk selera mode saya pada awalnya. Pada saat itu, aku memakai celana yang tiga-perempat panjang dan biru dicelup saya rambut di bagian depan dan ketika direktur akademi melihat saya, mereka mengatakan kepada saya, "Jika Anda tidak mengubah selera mode Anda, maka kita ' sedang tidak menerima Anda. "Sejak itu, aku mengenakan skinny jeans dan mulai tumbuh tertarik pada fashion."
Namun, ini tidak berarti bahwa setiap orang memiliki harapan untuk Zelo sebagai mayoritas memiliki harapan yang rendah untuk sukses dan jenis-jenis respon adalah apa yang memotivasi dirinya. 


"Saya pikir banyak orang di sekitar saya tidak mengharapkan saya untuk sukses dan terutama label sebagai" anak  dari Mokpo "menjadi bekas luka bagi saya dan saya mulai mengubah pola pikir saya. Saya didorong untuk fokus pada daerah masing-masing dan s, dari penampilan saya untuk fashion dan musik juga. "
Kemampuan Zelo melampaui apa yang dibayangkan dan mendapatkan gelar sebagai siswa dengan belajar tercepat dan menerapkan keterampilan keluar tercepat dari siswa di akademi. Fashion sense nya juga mengumpulkan perhatian dan ia bangkit sebagai salah satu dari orang-orang modis terbesar di Gwangju. dengan tinggi  abnormalnya memebantu memasangkan pakaiannya lebiha baik, yaaitu 170cm saat kelas 5 sd 

 
"Karena aku tumbuh lebih tertarik di dunia fashion, saya bentrok dengan orang tua saya banyak, padahal 

saya berhubungan baik dengan mereka sebelumnya. Karena saya cenderung ingin pakaian yang mencerminkan karakter saya yang terbaik, bentrokan antara orang tua saya dan saya terjadi karena mereka ingin saya untuk berpakaian rata-rata (tertawa). "
Dia tidak belajar tentang fashion secara resmikarena  belajar menari, menyanyi, dan mengalahkan tinju sekitar waktu ini juga.
"Saya pikir apa yang saya pelajari di akademi adalah bantuan besar bagi saya dan karena kemampuan saya untuk bisa menerapkan apa yang saya pelajari dengan cepat, orang mulai memanggil saya rising star tapi aku tidak benar-benar yakin. Saya tidak bisa puas meskipun mendengar pujian seperti yang dan saya tidak berpikir saya pernah berada dalam keadaan kepuasan sebelumnya. "
Dalam menghadiri sebuah akademi di usia muda, Zelo memiliki kesulitan yang datang dengan keinginannya untuk meningkatkan keterampilan dan itu bahwa ia harus menjual harta miliknya untuk tarif/biaya  sampai ke Gwangju di mana jarak akademi itu cukup jauh , yang menghabiskan beberpa jam 

 

 
"Aku mengambil bus setiap hari dari Mokpo ke Gwangju untuk menghadiri akademi dan tarif adalah tidak semua yang murah . Dalam memikirkan orang tua saya yang selalu tertutup untuk saya, saya didorong untuk bekerja lebih keras dan sejak saat itu, saya belajar bagaimana untuk menyimpan uang saya. "
Mereka yang telah meremehkan keberhasilan Zelo itu mulai mengubah perspektif mereka ke dalam pandangan positif dalam melihat dia mengertakkan giginya untuk bekerja keras. Dalam tidak mengalah dengan pujian di sekelilingnya, ia diberi kesempatan untuk memenuhi musisi dari mimpinya sambil terus bekerja keras dalam meningkatkan keahliannya.
"Suatu hari, senior Dynamic Duo datang untuk tampil di Terminal Gwangcheon Gwangju dan dua dari mereka mengambil foto dengan saya. Saya berpikir bahwa mereka tidak akan mengambil foto dengan hanya saya tapi mereka lakukan dan saya benar-benar bahagia. Sejak itu, saya mulai menyukai senior Dynamic Duo (tertawa). " 


Namun, nasibnya dengan Dynamic Duo tidak berakhir di sana saat ia tampil sebagai tamu kinerja mereka.
"Pada Natal, saya ingat melihat senior dinamic duo pada kinerja di Gwangju dan aku bahkan berdiri sebagai tamu untuk kinerja mereka. Aku ingat bernyanyi 'Solo' lagu itu dan aku ingat meminta mereka untuk 'mengangkat saya' (untuk menjadi seorang penyanyi) tetapi mereka mengatakan akan sulit karena mereka terdaftar pada saat (tertawa). Ini adalah memori yang tak terlupakan. "
Zelo tidak melepaskan studinya untuk menari, tetapi menghabiskan hari-harinya di sekolah karena ia juga memiliki seorang guru yang tak terlupakan.
"Saya bersekolah Jeil Middle School di Mokpo dan untuk  tiga tahun, saya pikir saya bertemu guru yang baik wali, guru Jo Hyunjin yang mengajar ilmu yang paling mengesankan dari mereka, semua. Melihat rekan-rekan saya memecahkan masalah keras sehingga mudah selama kelas membuat saya berharap saya rajin juga tapi dalam mencoba untuk memulai, tampaknya sulit dan guru saya pada saat itu telah memberi saya nasihat, "Lakukan apa yang Anda suka secara konsisten karena itulah yang penting." Saya mendapatkan keberanian dari kata-kata dan bekerja keras di keduanya  menari dan belajar. "

Seperti Zelo mengangkat menari dan keterampilan bernyanyi di Gwangju, itu sampai ia tertangkap mata seorang wakil dari sebuah perusahaan hiburan yang ia pindah ke Seoul setelah dicor.
"Saya akhirnya pindah ke Seoul ketika saya memulai kehidupan trainee untuk sebuah perusahaan hiburan tertentu. Tentu saja, saya memiliki kekhawatiran rekan-rekan sesama di Seoul dan karena saya tinggi - hampir mendekati 180cm - . Saya yakin bertindak di luar tetapi di dalam, aku agak takut (tertawa). Namun, saya segera disesuaikan ke dalam gaya hidup dan bersenang-senang di sekolah. "
Zelo memiliki kesulitan dalam harus menangani kehidupan sekolahnya serta kehidupan trainee, tapi ia mengatasi hambatan dalam mengingatkan dirinya bahwa segera ia akan mampu mencapai mimpinya.
"Itu tidak mudah multitasking kedua studi saya dan pelatihan, tapi saya pikir saya menghabiskan waktu dengan cara yang menyenangkan. Saya hanya memiliki dorongan yang kuat dalam keinginan untuk debut  dan dalam melihat citra diri karena telah meraih mimpi saya tepat di depan mata saya, itu membuat saya berlatih lebih keras. " 


Namun, debut didorong kembali sedikit karena keadaan perusahaan itu sedang dalam dan sebaliknya, ia mampu berdiri di atas panggung untuk musik karena ia punya rasa seluruh dunia baru.
"Pada tahun ketiga di sekolah menengah pertama saya , selama satu semester saya  tampil di panggung musik remaja selama sekitar satu bulan. Saya belajar kemudian tentang bagaimana berinteraksi dengan penonton dan karena keadaan perusahaan itu pada saat itu, saya akhirnya meninggalkan dan mengambil istirahat selama beberapa minggu setelahnya (tertawa). "
Istirahat  tidak berlangsung lama Namun, sebagai wakil dari perusahaan saat ini telah melihat keahliannya dalam memimpin  untuk kehidupan lain trainee. 


"Orang pertama yang saya lihat di perusahaan itu Yongguk hyung. Dalam melihat keterampilan, itu membuat saya berpikir, "Saya tidak dapat jatuh di belakangnya." Saya didorong untuk berbuat lebih baik daripada Yongguk hyung dan pemikiran yang belum berubah sejak (tertawa). Aku punya banyak belajar juga dan dalam hidup bersamanya, itu membuat saya berpikir bahwa saya tidak akan pernah goyah dan bagaimana aku akan selalu berada di berdiri di tempat yang sama (jika dengan dia). "
Dan tiba-tiba, waktu telah mendekati berakhir untuk wawancara kami dengan Zelo. Dia menyampaikan pesannya determinasi sebagai bukan magnae kelompok, tetapi sebagai anggota dari B.A.P




cr:bap-norway

indo trans: http://nisa2mints.blogspot.com

posted by : http://nisa2mints.blogspot.com


~~~SORRY FOR BAD TRANS~~~~


0 komentar:

Poskan Komentar

Copyright 2009 Running For Hope. All rights reserved.
Bread Machine Reviews | watch free movies online by Blogger Templates